Finally, become a wife...

10:49:00 AM

Assalamualaikum...

Halo teman - teman netizen, apa kabar ?
Akhirnya saya posting lagiii, dan ini postingan pertama saya setelah dua bulan lebih berubah status menjadi nyonya :) harap maklum ya, sebagai newbie di dunia per-istrian *halah* yang masih bekerja ini seringnya kerepotan sendiri mengurus urusan rumah tangga dan kantor. Sampai rasanya waktu 24 jam sehari itu kurang, hehehe. Berlebihan sih, sebenernya saya aja yang masih beradaptasi dengan situasi baru jadi masih mengatur waktu supaya urusan rumah tangga dan kantor beres tapi tetap bisa meluangkan waktu untuk blogging, aamiin...

become a wife
Alhamdulillah tanggal 21 Oktober 2017 saya resmi menjadi istri dari pria yang di awal tahun 2017 pun belum saya kenal, hehe. Mungkin memang itu yang dibilang jodoh ya, datangnya memang tidak bisa disangka - sangka. Dan kalau udah datang jangan ditunda - tunda katanya.... *kata gue itu*  hahaha

Baiklah saya ingin sharing sedikit tentang bagaimana proses perkenalan, sampai akhirnya saya mantap untuk memutuskan menikah dengan suami. Mudah - mudahan bisa memberi semangat ya untuk teman - teman yang belum bertemu dengan jodohnya supaya jangan bersedih, inshaAllah sudah disiapkan dan dipertemukan di waktu yang tepat, aamiin...

Seperti biasa kata "menikah" ini sebenarnya selalu nyempil dalam daftar resolusi saya di setiap awal tahun sejak 2015, walaupun hilal calonnya pun sebenernya belum keliatan, alias saya itu sukses menjomblo kurang lebih selama 2 tahun *gak ada yang nanya*.
eh tapi gakpapa kan ya... kata - kata itu katanya doa, yang pasti selalu saya aamiin-in kalau teman - teman atau keluarga mendoakan supaya saya cepat bertemu dengan jodohnya. Di awal tahun 2017 pun saya melakukan hal yang sama, dan ternyata menjadi doa yang dikabulkan oleh Allah SWT :) Bukan tanpa usaha juga sih, karena jodoh itu harus dikejar juga katanya.

Saya mulai mengikuti saran - saran dari teman dengan memperluas pertemanan dan mencoba membuka diri. Hmm, saya itu sebenarnya anak yang lumayan senang menyendiri atau bisa disebut agak introvert, walaupun gak keliatan introvertnya. Mungkin karena terbilang cukup mudah beradaptasi di lingkungan baru tapi sebenarnya tidak mudah "terbuka" dengan orang baru. Kadang - kadang sering dibilang terlalu cuek kurang peka kalau ada sinyal - sinyal terselubung dari cowok karena semuanya dianggap teman, atau mungkin memang belum menemukan yang klik di hati ya.  Tapi yasudah, saya pikir nanti kalau jodohnya datang juga pasti ketemu. Haha padahal itu sebenarnya sudah mulai hopeless dan menyerahkan semuanya hanya pada Allah SWT,  kalau kata Allah sudah waktunya pasti akan datang, saya percaya itu :)

Saya dipertemukan pertama kali dengan suami itu di sosial media *kids jaman now banget ya* yang ternyata adalah temannya teman dekat saya sejak SMA. Memang sudah skenario Allah mungkin, kalau gak gitu mungkin saya ogah waktu diajak kenalan pertama kali *sungkem pak suami*.
Sampai akhirnya bertatap muka dan proses perkenalan pun dimulai. Dan pak suami ini ternyata yang mematahkan semua pertahanan saya selama ini, dimana biasanya pasti yang ada di pikiran saya tuh kaya gini nii...

" Saya tuh biasanya susah deket sama cowok, apalagi sampe serius biasanya proses kenalannya pasti panjang "

atau ketika beralih ke obrolan ngajak serius pasti saya bilang,

" Kamu gak mau kenal aku lebih jauh? Gak mau tau semua jelek - jeleknya aku dulu? "

nah waktu itu jawabannya kurang lebih kaya gini...

" Kalau orang mau nikah itu pasti dia berusaha nunjukin sisi paling baik dari dirinya, bukannya ngebohong kalau sebenernya dia gak baik tapi berusaha supaya baik sambil berusaha juga yang jelek - jeleknya dikurangin " -hamdieko x)

foto lamaran
Tapi bener juga ya, salah satu ikhtiar kita dalam mencari jodoh itu yaitu dengan memperbaiki diri, apalagi Allah juga bilang " lelaki yang baik itu untuk wanita yang baik" jadi kita memang harus semangat memperbaiki diri sambil menunggu hilalnya jodoh terlihat.
Sampai pada akhirnya pak suami yang waktu itu masih calon suami bilang saat saya sudah percaya sama dia, dia sudah siap untuk menikah :) Alhamdulillah proses demi proses akhirnya bisa dilewati juga dan kalau memang jodoh, inshaAllah diberi kemudahan walaupun memang pasti ada aja cobaannya sebelum pernikahan tapi kalau sama - sama yakin, inshaAllah diberi kelancaran.

Kalau ada yang nanya " suaminya tipe romantis gitu ya ?? "
hahaha tidak pemirsa, dari awal kenalan usilnya luar biasa malah -___-
eh tapi bukannya engga romantis deng tapi romantis dengan caranya sendiri *ceilah* 
ya seperti contohnya dia pernah ngucapin selamat tanggal 12 yang merupakan tanggal yang cukup penting buat kita berdua, dengan beli eskrim cone yang udah agak meleleh karena saya datangnya telat x) pas ngasih cuma bilang selamat tanggal 12 dengan datar, lalu selesai dan usil lagi, hheu.
Tapi saya mikirnya udah inget tanggal aja udah alhamdulillah apalagi sambil beliin eskrim cone kesukaan, berarti dia tau kita sukanya apa kaaannn *please iyain aja*

after akad
foto resepsi
Ternyata udah panjang ya ceritanya, padahal bilangnya mau sharing sedikit, hehe. Pada intinya saya hanya ingin bilang jodoh itu memang rahasia illahi yang akan datang di waktu yang tepat asalkan kita percaya. Saya minta doanya juga agar saya dan suami bisa menjalankan kehidupan berumah tangga dengan baik dan bahagia agar tercipta keluarga yang sakinah, mawadah, warrahmah, aamiin...

fav moment
dan ini spesial untuk pak suami,
Walaupun kadang nyebelin, tapi terima kasih ya untuk selalu membuat saya tertawa setiap harinya :)
Semoga kita selalu ada dalam lindungan Allah SWT untuk mencetak generasi penerus yang sholeh - sholehah, inshaAllah.

You Might Also Like

12 komentar

  1. Aamiinn. Pas baca kalimat terakhir..

    ReplyDelete
  2. Jodoh tak lari kemana, selamat ya.. Semoga Allah selalu melimpahkan RahmatNya untuk kalian berdua dan calon dd bayi.

    ReplyDelete
  3. Bacanya sambil berkaca-kaca sist, semoga rumah tangganya selalu dalam lindungan Allah ya :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin, kamu juga yaa semoga disegerakan bertemu dengan yang terbaik :)

      Delete
  4. Amiin, jodoh memang nggak pernah tau yaa. Aku bacanya sambil senyum2. Moment favoritnya aku juga sukaaa ��
    Alhamdulillah nggak pake lama terus nikah ya berarti.

    Barakallah Ingga dan pak suami...semoga selalu bahagia bersama di dunia dan akhirat yaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasi teteh, aamiin untuk doanya dan doa terbaik juga untuk teteh sekeluarga ya :)

      Delete
  5. So swiit. Smoga samawa yaa mbak sma mas suami yg usil hehe. Salam, muthihauradotcom

    ReplyDelete
  6. Barakallah mba Ingga :D I am happy for you :D

    ReplyDelete
  7. Waaa seru bacanya.. emang kalai idah ketemu jodoh tuh semua kayak dilancarin aja yaa sama Allah swt.. semoga jadi keluarga sakinah mawaddah wa rohmah yaa Ingga dan suamik

    ReplyDelete
  8. Soo sweet teh ingga. Barakallah ya teh .Duh, kangen pengen kumpul alumni cirangrang deh jadinya.

    ReplyDelete

Popular Posts

Like us on Facebook

Flickr Images