Cerita Dena

12:50:00 PM

Assalamualaikum...

Apa kabar fellow readers ? Semoga kita semua dalam keadaan sehat dan selalu menjadi orang yang bersyukur atas semua anugrah yang diberikan Allah untuk setiap hidup hambanya, aamiin.

Tepat beberapa hari yang lalu kebetulan saya ada kegiatan diluar rumah hingga sore hari, dan karena memang kemampuan menyetir saya yang entah mengapa lancar jayanya lama sekali, hehehe *curhat* jadilah seperti biasa seringnya ketika berangkat saya yang nyetir sendiri didampingi ayah, lalu mobilnya dibawa pulang lagi :p Jadi pulangnya pasti sendiri pakai kendaraan umum atau seringnya tergiur dengan kemudahan taksi berbasis teknologi itu yang tinggal pesan lewat smartphone lalu dijemput dan diantar hingga tempat tujuan. Tapi kemarin tiba - tiba saja saya sedang ingin naik angkot, karena ingin menikmati jalanan Bandung yang cukup bersahabat di weekend kemarin, sembari menghilangkan sedikit penat dan lelah yang sebulan ini mulai saya rasakan karena beradaptasi dengan pola kegiatan baru yaitu bersekolah di hari sabtu dan minggu. Hitung - hitung " me time " mungkin ya, karena memang sekarang saya jarang sekali sekedar mampir ke mall atau toko buku untuk jalan - jalan atau cuci mata seperti sebelumnya yang sering saya lakukan ketika badmood melanda atau mulai lelah kalau kata bahasa anak jaman sekarang, hehe.


Singkat cerita akhirnya saya naiklah angkot ini, beberapa kali berganti angkot hingga akhirnya naik angkot terakhir yang menuju ke rumah. Di dalam angkot berisi 4 orang yaitu saya, dua orang ibu - ibu yang satu sendiri dan yang satu lagi menggendong seorang anak. Ibu yang sedang menggendong anak itu sebut saja Ibu A menggendong seorang anak yang jika dilihat dari usianya sebenarnya sudah tidak seharusnya digendong lagi. Tapi anak yang ada digendongannya itu memang memiliki kebutuhan khusus, ia belum bisa berjalan dan berkomunikasi seperti layaknya anak - anak lain seusianya. Mungkin seharusnya sekarang ia sudah masuk sekolah dasar jika kondisinya sehat. Raut muka ibu A sepertinya nampak sedikit lelah karena dengan postur tubuhnya yang mungil masih harus menggendong anak yang hampir sepantar itu pasti bukan sesuatu yang mudah tetapi tidak ada kesan kesedihan sedikitpun di mukanya. Sebut saja Ibu B, ibu - ibu satu lagi yang ada didepannya mulai melontarkan beberapa pertanyaan yang membuat mereka berdua akhirnya mengobrol. Karena posisi saya tidak terlalu jauh jadi saya ikut mendengarkan percakapan mereka, percakapan dimulai dari bertanya tentang kondisi si anak yang memang memiliki kelainan sejak lahir, sepanjang percakapan berlangsung tidak ada sedikitpun diceritakan dengan cara mengiba oleh si ibu A. Ibu A ini orang yang sangat optimis menurut saya, karena dibandingkan menceritakan kesedihannya, ia lebih banyak bercerita tentang perkembangan anaknya yang sedikit - demi sedikit mulai terlihat.

Jujur saya kagum sekali dengan sosok ibu A ini, walaupun saya tidak ikut dalam percakapan karena saya orangnya sering tidak bisa menahan air mata, takutnya nanti merusak suasana hanya karena saya merasa kasihan yang seharusnya memang tidak boleh saya tunjukan didepan orang yang seoptimis itu. Saya pun yakin ibu B yang ada di depan ibu A itu pun pasti kagum karena di sepanjang obrolan mereka si ibu B selalu tersenyum tulus mendengarkan setiap cerita yang disampaikan. Ada sedikit ucapan dari ibu B untuk ibu A yang langsung mengena di hati saya, (ucapan yang ditulis dibawah sudah melalui proses translate dari bahasa sunda ke bahasa indonesia ya, hehe)

" Bu, tetap sabar ya.. inshaAllah selalu ada kebaikan yang direncanakan Allah di setiap takdir hambanya. Hanya kadang kita belum tau kebaikan apa yang ada dibalik semua yang terjadi :) "

Ketika mendengarkan ucapan itu saya langsung terenyuh, dan seakan diberi tamparan halus oleh Allah melalui dua orang ibu yang sama sekali belum pernah saya kenal sebelumnya. Di saat saya diberi cobaan hal kecil saja biasanya saya bisa langsung down, mengeluh sana sini bahkan kadang sampai bersedih  berlebihan. Saya malu, sungguh malu... Alhamdulillah masih diingatkan oleh Allah melalui episode hari ini, walaupun saya tidak tahu perasaan yang sebenarnya dan bagaimana kehidupan kedua ibu ini , tapi yang saya yakin mereka berdua adalah orang baik yang selalu berusaha optimis dalam menjalani kehidupannya.

Oia, nama anak yang dipangkuan ibunya itu Dena. Berdasarkan cerita yang saya dengarkan kemarin Dena sekarang sudah bisa makan nasi bukan bubur lagi dan sudah punya makanan kesukaan yaitu roti. Dena senangnya jalan - jalan keluar rumah tapi karena ibunya sering kecapean kalau ajak Dena keluar sendiri jadi harus menunggu ayahnya sedang tidak bekerja dulu baru bisa ajak Dena jalan - jalan. Dena suka rewel kalau ayahnya belum pulang, kita doakan Dena makin sabar ya menunggu ayahnya pulang bekerja supaya bisa jalan - jalan keluar rumah. Ayahnya Dena dulu seorang security, tapi karena ingin lebih sering mengantar Dena terapi jadi sekarang lebih memilih bekerja serabutan yang jadwalnya lebih flexibel, Masha Allah semoga ayah dan ibunya Dena selalu diberi kesehatan dan kesabaran ya dan semoga Dena juga segera diberi kesembuhan oleh Allah SWT, aamiin allahumma aamiin :)

You Might Also Like

21 komentar

  1. Kadang aku jg suka belajar dari orang2 hebat macam Ibu A, bikin malu hati & kayaknya kurang bersyukur banget atas semua nikmat & kelebihan yg sudah diberi oleh Nya.
    Ceritanya mengingatkan... Thanks Ingga :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener banget mba, ingga juga jadi diingatkan harus lebih banyak lagi belajar sabar dan bersyukur :) selalu kagum yaa sama orang2 seperti ibu A ini :)

      Delete
  2. Pasti Allah punya rencana besar ya dari titipanNya.. Salut sama ibu A.. Jadi merasa kirang bersyukur juga nih :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. inshaAllah ya mba, kita doain bareng2 :)

      Delete
  3. Gak nyangka ya kak, di angkot bisa dapet pelajaran baru :) thanks kak jd ngingetin kalau hrs lebih bersyukur :'D

    ReplyDelete
    Replies
    1. cara Allah untuk ngingetin kita seringnya memang gak bisa diprediksi ya, bisa dimana aja dan oleh siapa aja :)
      samasama retno

      Delete
  4. Ya mba.. Sering jleb ya kalau liat orang yang cobaanya berat tapi optimis.. Makasih sharingnya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. jleb banget, jadi seringnya berasa malu sendiri ya ternyata harus lebih banyak bersyukur lagi.. samasama ya mba hana :)

      Delete
  5. Kadang kita dapet pelajaran ttg hidup justru di kejadian dan waktu yang gak terduga yah Ingga, bersyukur banget, nice sharing Ingga :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener banget mba anin :) semoga jadi pengingat untuk ingga juga supaya selalu bersyukur, aamiin

      Delete
  6. waah terharuuu..aaammiin (ikut mengamini doa ingga buat dena dan keluarganya) Ayahnya pahlawan bangettt ya, rela kerja serabutan demi anaknya sembuh :(
    Seorang Dena, ngebuat kita lebih banyak bersyukur dgn apa yg kita miliki ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasi udah ikut mengamini mba idhan :)
      inshaAllah nanti ada cerita indah ya untuk keluarganya Dena dibalik semua cobaan yang sudah dihadapi, aamiin

      Delete
  7. Bentuk pelajaran hidup bisa didapat dimanapun, sekalipun itu angkot. Subhanallah ya kudu banyak2 bersyukur

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba aie, seringnya di tempat yang gak terduga sama sekali ya :)
      nah ini PR nya memang harus lebih banyak lagi belajar sabar dan bersyukur ya

      Delete
  8. Bentuk pelajaran hidup bisa didapat dimanapun, sekalipun itu angkot. Subhanallah ya kudu banyak2 bersyukur

    ReplyDelete
  9. Heart warming banget ceritanya, Ngga, semoga Ibu A dan Dena diparingi berkah hidupnya lewat syukur dan sabar :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasi ratri :) aamiin kita doain bareng2 ya..

      Delete
  10. Aku selalu amazed sama orang-orang yang ga pernah lelah berjuang dalam kondisi apapun. Hal-hal sederhana yang kita temui sehari-hari bisa ngasih banyak pelajaran hidup buat kita..

    ReplyDelete
    Replies
    1. indeed ndah... pelajaran hidup biasanya lebih banyak didapet dari hal2 sederhana macem diatas ya :)

      Delete
  11. Memiliki anak berkebutuhan khusus memang bukan hal yang mudah dan butuh ketabahan plus kesabaran seluas samudera Ingaaaa...semoga mereka selalu dikuatkan yaaaah :)

    Itu seriusan dirimu teh meuni bertahan gak belajar mobil atau motor Inggaaaaa hahaha...

    Aniwey, kemaren aku lagi iseng nambul rumput laut jadi mendadak inget sama dirimu Inggaaaa hahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiinnn...
      belajar sih teh, tapiiii belum berani nyetir sendiri aja :p
      ih meni soswit si teteh liat nori ingetnya diriku, hahaha hayuu atuh kita bertemu teh, pengen ketemu fathir aku mah, suka amazed sendiri klo baca cerita tentang fathir teh x))

      Delete

Popular Posts

Like us on Facebook

Flickr Images